Techverse.Asia

Twitter Tangguhkan Sejumlah Akun Jurnalis yang Meliput Elon Musk, Apa Penyebabnya?

Elon Musk/Istimewa

Techverse.asia - Twitter menangguhkan akun beberapa jurnalis terkenal yang meliput Elon Musk pada Kamis (15/12/2022) malam, termasuk Keith Olbermann dan Aaron Rupar. Adapun jurnalis yang akun Twitter-nya sampai saat ini masih ditangguhkan yakni Ryan Mac dari New York Times, Drew Harwell dari Washington Post, Donie O'Sullivan dari CNN, Matt Binder dari Mashable, Micah Lee dari Intercept, dan Tony Webster juga telah ditangguhkan, menurut NBC News.

The Washington Post melaporkan bahwa banyak jurnalis telah menulis tentang Musk yang melarang akun @ElonJet pada Rabu (14/12/2022) yang melacak pergerakan jet pribadinya dan juga mengkritik Elon Musk di Twitter. Beberapa jurnalis men-tweet link ke akun pelacakan di media sosial saingan Twitter,  Mastodon.

Musk,memposting di Twitter, dia mengklaim bahwa jurnalis yang dilarang telah melanggar aturan baru perusahaan yang melarang berbagi informasi tentang lokasi real-time orang lain. "Aturan doxxing yang sama berlaku untuk 'jurnalis' seperti orang lain," cuit multimiliuner itu pada Kamis kemarin.

Baca Juga: Aplikasi Pelacak Siklus Menstruasi Dan Tanda Tanya Soal Keamanan 'Data Intim' Di Dalamnya

"Mereka memposting lokasi real-time saya yang sebenarnya, pada dasarnya koordinat pembunuhan, (jelas) pelanggaran langsung terhadap persyaratan layanan Twitter." Akun yang diblokir tampaknya tidak secara langsung memposting lokasi real-time Musk, tetapi beberapa ditautkan ke akun @ElonJet, yang datanya diperoleh melalui sumber yang tersedia untuk umum. Sementara itu, Rupar mengatakan kepada CNN bahwa dia belum memposting "apa pun yang terkait dengan @ElonJet" ke Twitter.

Olbermann mengonfirmasi kepada Variety bahwa dia pertama kali diskors, kemudian ditangguhkan secara permanen dari Twitter dan membagikan bahwa tweet terakhirnya adalah untuk mendukung jurnalis terlarang lainnya. Olbermann mengatakan dia akan segera mengatasi penangguhan pada podcast "Countdown"-nya.

“Elon mengatakan dia adalah juara kebebasan berbicara dan dia melarang jurnalis untuk menggunakan kebebasan berbicara. Saya pikir itu mempertanyakan komitmennya,” kata Harwell kepada CNN dalam sebuah pernyataan setelah penangguhannya dari platform.

“Penangguhan sejumlah reporter yang impulsif dan tidak dapat dibenarkan, termasuk Donie O’Sullivan dari CNN, mengkhawatirkan tetapi tidak mengejutkan. Meningkatnya ketidakstabilan dan volatilitas Twitter harus menjadi perhatian yang luar biasa bagi semua orang yang menggunakan Twitter. Kami telah meminta penjelasan dari Twitter, dan kami akan mengevaluasi kembali hubungan kami berdasarkan tanggapan itu,” kata juru bicara CNN dalam sebuah pernyataan resminya. 

Baca Juga: Bagikan Informasi Pesawat Jet Pribadi Milik Elon Musk, Akun Twitter @ElonJet Diblok Permanen

Juga di hari Kamis, akun Mastodon pun ikut ditangguhkan oleh Elon Musk dari Twitter. Sebelumnya pada hari itu, Mastodon men-tweet tautan ke akun pelacak jet pribadi di platformnya sendiri.

Editor : Rahmat Jiwandono