Techverse.Asia

Kandang Peternakan Canggih Berbasis Internet of Things, Karya Siswa SMK Negeri 1 Cimahi

tim Altissimo SMK N 1 Cimahi Jawa Barat / Samsung

Samsung bukan hanya menjadi pabrikan ponsel pintar, yang menjual produk dan mempromosikan teknologi terbaru, tercanggih mereka. Melainkan juga mendorong anak muda untuk menunjukkan beragam inovasi orisinal. Salah satunya lewat program Samsung Innovation Campus (SIC).

Diselenggarakan sejak 2019, Samsung Innovation Campus telah mengadakan pelatihan keterampilan coding, programming, dan Internet of Things (IoT), bagi para guru dan siswa SMK serta MA di Indonesia.

SIC bekerjasama dengan Skilvul, sebuah platform pendidikan teknologi yang menyediakan konten pelajaran digital skill, dengan menyediakan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan digital sesuai dengan kebutuhan industri yang terus berkembang.

Head of Corporate Citizenship Samsung Electronics Indonesia, Ennita Pramono mengatakan, Samsung berkomitmen untuk memperluas jangkauan program ini ke lebih banyak penerima manfaat.

"Kami ingin lebih banyak guru, siswa, dan sekolah memiliki kesempatan yang sama untuk mendapatkan peningkatan skill dan kapasitas mereka," ujarnya, dalam laman Samsung, Jumat (16/12/2022).

Ennita menjelaskan, sejak awal materi-materi SIC dirancang agar sejalan dan bisa diadaptasikan dengan konsep link and match antara lembaga pendidikan vokasi dan industri. Sehingga mampu menghasilkan talenta-talenta muda, yang memiliki keterampilan relevan dengan kebutuhan industri maupun jadi bekal mereka berwirausaha.

Sejak digagas pertama kali, program SIC semakin berkembang dengan target penerima manfaat yang terus bertambah setiap batch.

Peternakan Dengan Pengelolaan Kandang Berbasis IoT Karya Anak Sekolah

Dan kali ini, lewat program SIC, muncul tim yang mampu menerapkan IoT untuk kebutuhan sehari-hari. Mereka tergabung dalam tim Altissimo dari SMK Negeri 1 Cimahi, Jawa Barat.

Terinspirasi dari peternak ayam yang masih beroperasi secara tradisional, tim Altissimo merancang solusi kandang canggih berteknologi IoT.

Editor : Uli Febriarni