Techverse.Asia

Kolaborasi Tokopedia Dan CfDS UGM Luncurkan Modul Literasi Digital. Untuk Apa?

peluncuran modul literasi digital / uli febriarni

Tokopedia, Center for Digital Society Universitas Gadjah Mada (CfDS UGM), Siberkreasi, dan Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kemenkominfo RI berkolaborasi meluncurkan Modul Literasi Digital, Kamis (15/12/2022).

Co Founder & Vice Chairman Tokopedia, Leontinus Alfa Edison mengungkap, sebagai platform lokapasar (marketplace), mereka sudah lebih dari 13 tahun mempertahankan komitmen dan tekad. Untuk membuat ekosistem digital yang dari sana 'semua orang bisa memulai dan mencari apa saja'.

Platform belanja yang populer dengan sebutan 'toko ijo' ini, memiliki catatan pertumbuhan merchant yang signifikan. Terutama, terdorong dengan adanya pertumbuhan digitalisasi di masa pandemi Covid-19.

"Awal 2020, merchant kami hanya 7,3 juta. Sekarang kami ada lebih dari 12 juta merchant. Ini yang luar biasa bukan hanya karena didorong pandemi, tapi ternyata kita bisa," ujarnya, dalam peluncuran yang diselenggarakan daring itu.

Digitalisasi Dorong Pertumbuhan Ekonomi Bukan Sekadar Jadi Potensi

Menurut Leontinus, kalau kita ingin mendorong pemulihan ekonomi, maka digitalisasi menjadi salah satu poin yang sangat penting.

Akan percuma dan tentu pertumbuhan ekonomi tetap akan berjalan lambat, apabila di era masa kini, Indonesia yang memiliki pulau-pulau namun stakeholdernya memiliki pemahaman dan adopsi digitalisasi yang pelan atau tidak dibantu oleh yang lebih mengerti. Baik itu dari sisi UMKM, talenta digital, masyarakatnya.

"Karena itu Tokopedia bersama mitra, terutama saat ini bersama CfDS UGM, Siberkreasi, Kemenkominfo RI, berkomitmen memperkuat dan memperluas pemahaman digitalisasi untuk UKM-UMK, merchant. Tentu berikutnya, masyarakat kita pada umumnya yang menjadi konsumen, mereka jadi lebih mengerti digitalisasi juga," imbuhnya. 

Tokopedia juga telah berkontribusi membantu pemerintah, dalam memenuhi target kehadiran talenta digital di negara ini. Dimulai sejak 2019, perusahaan ini membuat Startup Summit, diikuti pertemuan di tahun-tahun berikutnya.

Para talenta digital, yang belajar bersama Tokopedia dalam Startup Summit itu, mempersiapkan diri menghadapi berbagai macam hal yang terkait digital dan keamanan.

Editor : Uli Febriarni