Techverse.Asia

Twitter Akan Luncurkan Kembali Twitter Blue dengan Perlindungan untuk Mencegah Akun Fake Muncul

Twitter/Pexels

Techverse.asia - Pemilik Twitter Elon Musk bersiap untuk meluncurkan kembali Twitter Blue, layanan berlangganan yang sekarang menyertakan tanda centang biru. Dan kali ini, dia mengambil langkah-langkah baru untuk mencegah terulangnya kegagalan bulan lalu yang menyebabkan banyaknya akun palsu yang "terverifikasi" dan akun parodi.

Mulai Senin waktu Amerika Serikat, Twitter Blue akan tersedia seharga $8 per bulan atau sekitar Rp100 ribu lebih jika kamu membeli langganan di web, dan $11 atau sekitar Rp160 ribuan per bulan jika kamu membelinya di iOS Apple. Harga yang lebih tinggi di iOS adalah untuk memperhitungkan apa yang disebut Musk sebagai "pajak" 30 persen Apple atas pembelian dalam aplikasi yang diproses melalui App Store.

Namun demikian, pelanggan tidak otomatis mendapatkan tanda centang biru. Itu akan terjadi hanya "setelah akun yang berlangganan Twitter Blue ditinjau," kata Twitter saat mengumumkan peluncuran kembali layanan tersebut pada Sabtu (10/12/2022) kemarin. Selain itu, pelanggan akan dapat mengubah pegangan, nama tampilan, dan foto profil mereka, tetapi jika mereka melakukannya, mereka akan kehilangan tanda centang biru untuk sementara sampai akun mereka ditinjau kembali. Manfaat tambahan dari Twitter Blue mencakup kemampuan "Edit Tweet", yang selama bertahun-tahun telah menjadi fitur yang paling banyak diminta, unggahan video berkualitas tinggi HD 1080p, dan akses ke mode pembaca.

Baca Juga: Tidak Mau Kena Potongan Pajak dari Apple, Elon Musk Tunda Peluncuran Twitter Blue

Twitter juga mengatakan akan mulai mengganti label "resmi" yang telah diperkenalkan dengan tanda centang emas untuk bisnis dan di akhir minggu ini tanda centang abu-abu untuk akun pemerintah dan "multilateral". Musk mengatakan bahwa akun Twitter yang sebelumnya diverifikasi yang dimaksudkan untuk meningkatkan kepercayaan pengguna pada platform yang memiliki tanda centang biru akan dihapus selama beberapa bulan ke depan. Proses baru ini muncul setelah upaya pertama ia untuk meluncurkan cek berbayar adalah kekacauan yang sangat membingungkan. 

Twitter pertama kali meluncurkan langganan Twitter Biru baru di iOS pada awal bulan ini. Namun begitu, platform menarik pendaftaran Twitter Biru beberapa hari kemudian setelah gelombang akun terverifikasi palsu muncul di platform.

Kekacauan itu mengakibatkan akun Nintendo yang palsu yang memposting gambar Mario membalik burung dan akun lain yang menyamar sebagai perusahaan farmasi Eli Lilly, yang memposting tweet yang mengatakan bahwa insulin sekarang gratis. Kericuhan tersebut menyebabkan sejumlah perusahaan menangguhkan iklan di platform berlogo burung itu, antara lain General Motors, General Mills, Audi, Volkswagen, dan beberapa lainnya. Salah satu perusahaan periklanan terbesar dunia, Omnicom Media Group, juga menghentikan sementara iklannya di Twitter.

Dengan Twitter Blue yang diluncurkan kembali, Elon Musk mengatakan bahwa mengubah "nama terverifikasi" akan menyebabkan Anda kehilangan tanda centang sampai nama itu dikonfirmasi oleh Twitter. Tapi setelah memberhentikan separuh pekerja perusahaan, ribuan pekerja kontrak, dan memecat beberapa karyawan yang tidak setuju, mungkin tidak banyak orang yang tersisa untuk benar-benar melakukan konfirmasi tersebut. 

Centang Biru dan Abu-abu 

Pada 9 November lalu, Twitter memunculkan centang abu-abu sebagai tanda bahwa akun tersebut memang sesuai dengan informasi tentang identitas pemiliknya. 

Editor : Rahmat Jiwandono