Techverse.Asia

Sekarang Bisa Bikin Akun Telegram tanpa Pakai Nomor Asli, Bagaimana Caranya?

Aplikasi chat Telegram

Techverse.asia - Telegram belum lama ini merilis versi baru dari aplikasi perpesanan terenkripsi yang memungkinkan calon pengguna saat melakukan pendaftaran akun menggunakan identitas berbasis blockchain yang dapat dibeli alih-alih menggunakan nomor telepon asli. Pasalnya, pada umumnya untuk bisa mendaftar aplikasi perpesanan harus menggunakan nomor aktif yang ada di ponsel tersebut. 

Dengan demikian, bisa dikatakan bahwa untuk membuat akun Telegram sekarang ini tidak lagi memerlukan nomor telepon asli si pengguna. Selain itu, Telegram versi 9.2 menyertakan kemampuan untuk menghapus pesan secara otomatis pada penghitung waktu untuk obrolan baru, dan ada peningkatan ke fitur Topik seperti forum.

Pengguna diharuskan menggunakan nomor ponsel mereka untuk mendaftar Telegram, mirip dengan aplikasi perpesanan terenkripsi end-to-end lainnya seperti Signal dan WhatsApp. Meskipun Telegram menyatakan bahwa nomor telepon kamu tidak pernah terlihat oleh orang yang tidak dikenal, itu masih merupakan pengidentifikasi yang secara inheren menghentikanmu dari anonimitas penuh. 

Baca Juga: Mark Zuckerberg Sindir Aplikasi iMessage Lewat Iklan Billboard: Whatsapp Jauh Lebih Aman

Meski tidak perlu pakai nomor asli, untuk bisa mendapatkan nomor anonim, kamu harus membelinya melalui blockchain Fragment, yang kamu bayar menggunakan Toncoin, cabang dari upaya crypto Telegram yang sudah dihentikan. Sayangnya, bagi warga Amerika Serikat (AS) yang berminat, Fragment tidak beroperasi di negara tersebut. Tetapi jika kamu memiliki akses untuk membeli nomor tersebut, sekarang dapat digunakan di aplikasi Telegram. Demikian pula, perusahaan mulai melelang nama pengguna bentuk pendek dan tertagih tahun ini, juga dijual dengan crypto.

Di sistem operasi iOS pada iPhone, Telegram tidak menyebutkan fitur nomor anonim di deskripsi App Store. Namun, selama proses pendaftaran, kamu dapat memasukkan kode negara 888 secara manual, dan kemudian akan meminta nomor anonim milikmu. Namun, dengan versi terbaru Telegram di Android, "Nomor Anonim" ada di daftar negara.

Jika tidak, tidak ada indikasi penekanan fitur oleh Apple, tetapi perusahaan telah memblokir fitur Telegram baru sebelumnya, dan CEO Telegram Pavel Durov mengkritik Apple karena mengeluarkan pembaruan terlalu lambat. Dalam pesan yang diposting ke Telegram, Durov menyebut Fragment sebagai kesuksesan luar biasa yang telah menghasilkan penjualan lebih dari $50 juta dalam waktu kurang dari sebulan.

Menurut Durov, berkat skema monetisasi ini, “Telegram akan dapat membayar server, lalu lintas, dan upah yang diperlukan untuk terus membangun fitur baru dan mendukung yang sudah ada. Sementara beberapa aplikasi lain menganggap penggunanya sebagai alat untuk memaksimalkan pendapatan, kami menganggap pendapatan sebagai alat untuk memaksimalkan nilai bagi pengguna kami,” ujarnya. 

Baca Juga: Perusahaan Streaming Asal China, iQiyi, Meningkatkan Kemampuan AI Untuk Layanan Mereka

Adapun tambahan baru lainnya di versi 9.2, Telegram memperluas fitur pesan penghancur otomatis lama untuk bekerja pada penghitung waktu. Untuk semua obrolan baru, termasuk obrolan grup, kini pengguna dapat menyetel tanggal dan waktu ke Mission: Impossible self-destruct message. Kamu juga dapat memperluas setelan ini ke pesan lama dengan membuka Setelan > Privasi dan Keamanan > Hapus Otomatis Pesan. Dan Telegram's Topics 2.0 melanjutkan discussion board style pesan grup tetapi sekarang memperluas batas partisipasinya menjadi lebih dari 100 orang.

Editor : Rahmat Jiwandono