Techverse.Asia

Nothing Phone Ingin Kalahkan Monopoli Ponsel Pintar Apple di Amerika Serikat

Nothing Phone (1)/Istimewa

Techverse.asia - Nothing, sebuah perusahaan teknologi konsumen yang berbasis di Inggris dilaporkan akan memperlebar jangkauan pasarnya ke Amerika Serikat (AS), dengan ambisi mengambil alih dominasi pasar oleh Apple, iPhone. Carl Pei, pendiri perusahaan start up yang bergerak di bidang perangkat keras sekaligus salah satu pendiri pembuat ponsel China OnePlus, belum lama ini berbicara kepada salah satu provider di AS tentang rencana peluncuran Nothing Phone di AS. 

Pada Juli 2022, Nothing telah meluncurkan ponsel pintar Nothing Phone (1), perangkat kelas menengah dengan desain, harga, dan spesifikasi yang mirip dengan iPhone SE. Perusahaan yang didukung oleh penemu iPod Tony Fadell dan Alphabet's VC arm GV, sejauh ini hanya meluncurkan ponsel cerdasnya di Eropa, Timur Tengah, dan Asia, bukan di AS atau Kanada.

“Alasan mengapa kami tidak meluncurkan (Nothing Phone 1) di AS adalah karena Anda memerlukan banyak dukungan teknis tambahan, untuk mendukung semua operator dan penyesuaian unik mereka yang perlu mereka lakukan di atas Android. Kami merasa bahwa kami belum siap sebelumnya,” jelas Pei dalam sebuah wawancara dengan CNBC dikutip Techverse.asia, Rabu (7/12/2022). 

“Sekarang kami sedang berdiskusi dengan beberapa operator di AS untuk berpotensi meluncurkan produk masa depan di sana,” kata pengusaha China-Swedia itu. 

Baca Juga: Nothing Ear Stick Sudah Resmi Dijual di Indonesia, Harganya Sejutaan

Smartphone buatan Apple dan Samsung  telah menjalin hubungan dengan operator besar di AS, sehingga mempersulit perusahaan kecil untuk bersaing. Namun, sepertiga dari penjualan headphone Ear (stick) yang baru diluncurkan saat ini berasal dari AS.

“Ini benar-benar pasar yang sudah banyak diminati oleh produk kami. Dan jika kami meluncurkan smartphone kami di sana, saya yakin kami dapat memperoleh pertumbuhan yang signifikan,” terang Pei.

Perusahaan mengharapkan pendapatannya melonjak lebih dari sepuluh kali lipat pada tahun 2022, dari sekitar $20 juta di tahun 2021 menjadi sekitar $250 juta tahun ini, menurut angka yang dibagikan secara eksklusif kepada CNBC. Itu juga telah melipatgandakan karyawannya menjadi lebih dari 400 pekerja, tapi perusahaan pun masih merugi.

“Tujuannya adalah untuk mendapatkan keuntungan pada tahun 2024. Kami tidak menguntungkan saat ini. Dan tahun ini menjadi lebih sulit karena pertukaran mata uang asing. Kami membayar banyak COGS kami (harga pokok penjualan) dalam mata uang dollar AS tetapi kami menghasilkan uang dalam pound, dalam euro, dalam rupee India, jadi semuanya didevaluasi terhadap USD,” jelasnya. 

Dolar AS telah menguat tahun ini, indeks dolar yang mengukur greenback terhadap mata uang utama, naik lebih dari 8,5% year-to-date. 

Editor : Rahmat Jiwandono