Techverse.Asia

Microsoft Jalin Kerjasama dengan Indian Space Research Organization, Ada Apa?

Microsoft

Techverse.asia - Microsoft berencana untuk berkolaborasi dengan badan antariksa India untuk memberikan startup teknologi luar angkasa India akses gratis ke alat cloud, kata keduanya pada Kamis (5/1/2023), yang terbaru dalam upaya raksasa teknologi Amerika Serikat (AS) untuk memperdalam hubungannya dengan perusahaan muda di pasar Asia Selatan.

Sebagai bagian dari nota kesepahaman yang telah ditandatangani Microsoft dengan Indian Space Research Organization (ISRO), perusahaan tersebut juga akan memberikan dukungan go-to-market kepada startup teknologi luar angkasa dan membantu mereka menjadi perusahaan yang siap. 

Baca Juga: Vimeo Akan Kurangi Jumlah Karyawan Hingga 11 Persen

Startup yang dipilih sendiri oleh ISRO akan diintegrasikan ke platform Microsoft for Startups Founders Hub, di mana mereka akan menerima akses gratis ke beberapa alat dan sumber daya. Alat-alat ini termasuk bantuan untuk membangun dan menskalakan di Azure, serta GitHub Enterprise, Visual Studio Enterprise, Microsoft 365 dan Power BI dan Dynamics 365.

“Kolaborasi ISRO dengan Microsoft akan sangat menguntungkan startup teknologi luar angkasa dalam analisis dan pemrosesan data satelit dalam jumlah besar untuk berbagai aplikasi, menggunakan metode mutakhir seperti AI, Machine Learning, dan Deep Learning,” kata S Somanath, Ketua ISRO, dalam sebuah pernyataan resminya disadur Techverse.asia, Jumat (6/1/2023). 

Microsoft for Startups Founders Hub adalah platform yang berguna untuk menyatukan startup dan penyedia solusi teknologi untuk mendukung ekosistem teknologi antariksa nasional. Kami senang bekerja sama untuk membantu dan mendukung para wirausahawan, yang pada gilirannya menguntungkan perekonomian India secara keseluruhan,” ujarnya. 

Startup teknologi luar angkasa India sedang bersenang-senang. Sebab, pada Juni 2020, pemerintah India mengesahkan reformasi sektor antariksa dan mendirikan Pusat Promosi dan Otorisasi Antariksa Nasional India (IN-SPACe) untuk memungkinkan perusahaan swasta menggunakan infrastruktur ISRO. Pemerintah juga mendirikan NewSpace India Limited (NSIL) sebagai lengan komersial badan antariksa untuk bekerja sama dengan perusahaan swasta dan perusahaan rintisan. 

Baca Juga: Lenovo Perkenalkan Rangkaian Gadget Terbarunya, Performa dan Kenyamanan

Pada November tahun lalu, ISRO berhasil meluncurkan Vikram-S setelah banyak antisipasi dalam mendorong sektor swasta. Vikram-S, yang dikembangkan oleh startup berusia empat tahun Skyroot Aerospace, adalah roket propelan padat satu tahap dengan massa sekitar 550 kilogram. Ini membawa tiga muatan pelanggan, termasuk satu dari pelanggan di luar India.

Negara Asia Selatan ini memiliki 111 perusahaan rintisan luar angkasa yang terdaftar di platform In-SPACe, menurut tanggapan resmi yang dibagikan di majelis tinggi parlemen negara tersebut pada bulan Desember. Sementara perusahaan rintisan seperti Skyroot Aerospace yang didukung GIC dan Agnikul yang diinvestasikan Rocketship.vc sedang mengembangkan kendaraan peluncuran, Blume Ventures dan Pixxel yang didukung Lightspeed Partners dan ANIC-ARISE dan Digantara yang diinvestasikan Kalaari Capital sedang membangun satelit.

Editor : Rahmat Jiwandono