Techverse.Asia

Laporan Kuartal Keempat 2022: Pengeluaran Konten Netflix Turun Lima Persen

Ilustrasi Netflix

Techverse.asia - Netflix masih menghabiskan sedikit uang untuk konten. Namun secara relatif, streamer pada tahun 2022 membatasi pembayaran untuk acara TV dan film — menggarisbawahi bahwa hari-hari pengeluaran yang tidak terkendali untuk pemrograman ada di belakangnya.

Tahun lalu, streamer membayar $16,84 miliar secara tunai untuk konten, yang 4,9 persen lebih rendah dari tahun 2021, ketika perusahaan mengeluarkan $17,70 miliar, menurut laporan keuangan Netflix yang dirilis pada Kamis (19/1/2023) untuk laporan pendapatan kuartal keempatnya.

Kewajiban konten Netflix terkait dengan pembayaran untuk akuisisi, lisensi, dan produksi konten selama periode multi-tahun juga menurun tahun lalu. Penuruannya hingga 5,7 persen dari $23,16 miliar menjadi $21,83 miliar.

Baca Juga: Karyawan TikTok Bisa Tentukan Jenis Konten yang Akan Viral

Pembelanjaan konten yang stabil, bersama dengan pengurangan biaya lainnya (termasuk PHK dan perekrutan yang lebih lambat), membuat Netflix memproyeksikan lintasan pertumbuhan arus kas bebas yang berkelanjutan. “Sekarang setelah satu dekade memasuki inisiatif pemrograman asli kami dan telah berhasil menskalakannya, kami melewati fase paling padat uang dari pembangunan ini. Akibatnya, kami yakin kami sekarang akan menghasilkan arus kas bebas tahunan yang positif dan berkelanjutan ke depannya,” kata Netflix dalam laporan kuartal keempat tahun 2022 kepada pemegang saham.

Pengeluaran tunai Netflix untuk konten turun pada tahun 2020, ketika pandemi Covid-19 menghentikan produksi di seluruh dunia, mencapai $11,8 miliar tahun itu dibanding $13,9 miliar pada tahun 2019. Namun selain itu, pengeluaran kontennya telah tumbuh secara signifikan setiap tahun selama dekade terakhir, melonjak hampir tujuh kali lipat dari tahun 2012 ($2,5 miliar dalam pengeluaran konten tunai) hingga tahun 2022.

Pada 2022, Netflix melaporkan arus kas bebas sekitar $1,6 miliar atau $1 miliar lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya bila dibandingkan dengan FCF negatif pada tahun sebelumnya sebesar -$159 juta. Pada tahun 2023, dengan asumsi “tidak ada perubahan material” dalam nilai tukar mata uang, perusahaan mengharapkan setidaknya $3 miliar arus kas bebas.

Pada saat yang sama, Netflix menyombongkan diri bahwa daftar konten kuartal keempat “bahkan mengungguli ekspektasi kami yang tinggi”. Itu termasuk serial Addams Family "Wednesday", yang menjadi serial TV terpopuler ketiga hingga saat ini. Harry & Meghan, seri dokumen terpopuler kedua, film aksi-fantasi-petualangan Norwegia “Troll,” film non-Inggris paling populer, dan Glass Onion: A Knives Out Mystery film terpopuler keempatnya. Semua peringkat tersebut didasarkan pada jam menonton dalam 28 hari pertama rilis.

Baca Juga: Kenali Fungsi Kotak Hitam di Atas CVT Skutik Honda

Ted Sarandos, co-CEO Netflix bersama co-chief yang baru dipromosikan Greg Peters, berbicara pada wawancara pendapatan kuartal keempat, membanggakan irama reguler acara TV dan film yang harus dilihat dari perusahaan. Hampir tanpa berhenti sejenak, Sarandos mengutip serangkaian judul populer yang dimulai dengan "Stranger Things 4" pada Juli tahun lalu, berlanjut ke Sea Beast, film animasi terbesar yang pernah ada, Purple Hearts dan Gray Man, dua dari film Netflix yang paling banyak ditonton di Netflix.

Editor : Rahmat Jiwandono