Techverse.Asia

Fenomena Pengemis Online, Ini Empat Alasan Kamu Harus Setop Beri Gift

pengemis (Sumber : freepik)

Pengguna media sosial belakangan ini masih heboh menjadikan 'ngemis online' sebagai bahan perdebatan dan diskusi. Yang paling populer, pengemis online ini beraksi di TikTok.

Beberapa dari pengguna media sosial, mengeluhkan hal ini. Karena isi konten yang dianggap mengganggu dan tidak memiliki manfaat. 

Konten yang paling banyak menjadi bahan pembicaraan adalah perempuan dan lansia yang diguyur dengan air lumpur. Selain itu, ada juga si pembuat konten dengan sengaja merebahkan tubuh dan berguling-guling di kubangan air berlumpur. 

Bila penonton memberikan 'gift' atau mawar dalam unggahan itu, maka mereka bisa menukarkannya dengan uang. 

Apa yang dilakukan oleh mereka, serupa dengan pengemis di jalanan. 

Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 31 Tahun 1980 Tentang Penanggulangan Gelandangan Pengemis, pengemis adalah orang-orang yang mendapatkan penghasilan dengan meminta-minta di muka umum dengan berbagai cara dan alasan, untuk mengharapkan belas kasihan dari orang lain. 

Siapa yang tidak kasihan melihat seorang lansia diguyur air berlumpur? 

Tetapi, ada empat alasan yang bisa kamu tanamkan ke dalam pikiranmu, bahwa pengemisan online itu bisa dihentikan. Caranya? tidak ikut memberikan gift. Atau bahkan tidak menonton tayangan yang mereka unggah. 

  • Itu bukan baik, itu jahat

Jangan pernah berpikir bahwa, memberikan sesuatu kepada pengemis adalah hal yang baik.

Benar bahwa mereka adalah orang yang membutuhkan uang. Namun, sudah bukan rahasia lagi kalau sejumlah pengemis beraksi karena dikoordinasi oleh pihak tertentu. 

Editor : Uli Febriarni