Techverse.Asia

Psikolog: Orang yang Tangguh Adalah yang Mampu Menghindari Hustle Culture, Ini 4 Saran Untukmu

hustle culture / freepik

Siklus budaya bekerja tanpa henti, bekerja keras bagai kuda atau hustling, seakan masih menjadi tren di tahun ini.

Muncul dipengaruhi oleh banyak faktor; seperti kebutuhan untuk tampil modis, ketakutan akan masa depan, harga produk perawatan kulit yang melambung, sampai berusaha menjadi pribadi yang mandiri.

Tetapi tren ini diikuti pula riuhnya keluhan para pemuja hustle culture, untuk bisa mendapatkan kehidupan yang seimbang antara bekerja dan bersenang-senang. Dan satu lagi, keinginan memiliki kesehatan mental yang baik.

Seorang psikolog, penulis buku The Burnout Fix, Jacinta Jiménez mengatakan, ada keyakinan di tengah masyarakat, bahwa kesibukan dan stres yang konstan pada dasarnya terkait dengan kesuksesan.

Di tengah orang-orang itu, ia melihat kesibukan dianggap sebagai sumber kebanggaan, kata Jiménez kepada Fortune, kami kutip Kamis (12/1/2023).

"Itu membuat kita terjebak dalam khayalan bersama bahwa, produktivitas tanpa henti dan kesibukan yang konstan hanya datang dengan imbalan, keuntungan. Bukan dengan kesehatan yang tepat," imbuh Vice President of coach innovation di perusahaan BetterUp ini.

Ada kemungkinan yang terburuk akan datang, menyangkuti hustling ini. Bukannya berakhir ketika masyarakat terkuras tenaganya atau kelelahan, hustle culture justru memunculkan kebalikan.

Begitu kamu berada dalam genggaman budaya ini, produktivitas yang konstan menjadi rutinitas. Dan akhirnya kalian semakin menjauh dari lingkungan sekitar dan mencoba menghapus peran persaingan.

Istirahat Bukanlah Hadiah, Melainkan Keharusan

Sama seperti bagian tubuh fisik kita yang membutuhkan peregangan, istirahat, dan pemulihan setelah berolahraga. Otak kita perlu diistirahatkan untuk mengisi dayanya kembali.

Editor : Uli Febriarni