Techverse.Asia

Capai Kesepakatan dengan Uni Eropa, Amazon Akan Dorong Penjual Pihak Ketiga Lebih Kompetitif

Ilustrasi kardus Amazon/Unsplash

Techverse.asia - Regulator Amazon dan Uni Eropa (European Union) telah mencapai kesepakatan atas dua kasus antimonopoli yang telah berlangsung lama, Komisi Eropa telah mengumumkan, yang diharapkan akan membantu membuat penjual pihak ketiga lebih kompetitif di pasar Amazon. Perjanjian tersebut berarti Amazon akan menghindari denda yang berpotensi mencapai miliaran dolar, tetapi telah setuju untuk membuat serangkaian komitmen yang mengikat secara hukum yang harus dipatuhi hingga tujuh tahun.

Komitmen terbagi dalam tiga bagian yang konsisten dengan yang diumumkan pada Juli tahun ini. Pertama, Amazon telah setuju untuk tidak menggunakan data nonpublik dari penjual independen di platform Marketplace-nya untuk membuat keputusan seperti produk mana yang akan diluncurkan atau harga jualnya. Amazon telah menghadapi kritik dari merek-merek independen, yang menuduh pengecer membuat versi serupa yang mencurigakan dari produk mereka sendiri seperti sepatu atau tas.

Kedua, Amazon sedang menyesuaikan desain "kotak pembelian", bagian dari halaman produk dengan tombol untuk menambahkan item ke keranjang Anda atau membelinya segera. Uni Eropa mengatakan bahwa, di masa mendatang, kotak ini tidak lagi mengutamakan penawaran Amazon sendiri dan raksasa e-commerce itu juga akan menambahkan kotak kedua untuk menyoroti kesepakatan alternatif dengan harga atau opsi pengiriman yang berbeda.

"Karena Amazon tidak dapat mengisi kedua Buy Boxes dengan penawaran ritelnya sendiri, ini akan memberi lebih banyak visibilitas kepada penjual independen," kata kepala persaingan UE Margrethe Vestager dalam keterangan resminya dikutip Techverse.asia, Rabu (21/12/2022). 

Baca Juga: Tiru TikTok Shop, Amazon Sekarang Luncurkan Fitur Inspire

Terakhir, Amazon telah setuju untuk mengurangi batasan seputar pengecer pihak ketiga yang menjual melalui Prime. Penjual akan dapat menggunakan perusahaan pengangkut mana pun yang mereka inginkan daripada harus menggunakan layanan logistik Amazon dan akan dapat berkomunikasi dengan pelanggan tanpa melalui Amazon, di antara perubahan lainnya.

Dalam sebuah pernyataan, Conor Sweeney, direktur komunikasi korporat Amazon di EMEA, mengatakan bahwa perusahaan senang bisa menyelesaikan persoalan tersebut dengan Uni Eropa. Kendati demikian, dalam beberapa poin, Amazon tidak sepakat dengan kebijakan yang dibuat oleh Komisi Eropa (European Comission). 

"Senang bahwa kami telah menangani masalah Komisi Eropa dan menyelesaikan masalah ini, tapi Amazon terus tidak setuju dengan beberapa kesimpulan awal yang dibuat oleh Komisi Eropa," ungkap Conor. 

Pengawasan Uni Eropa terhadap Amazon berlangsung bertahun-tahun, dan merilis pernyataan awal keberatannya terhadap penggunaan data penjual pihak ketiga oleh perusahaan dua tahun lalu. Namun, sementara pernyataan hari ini menandai akhir dari dua investigasi antimonopoli ini, regulator di Jerman dan Inggris terus mencermati praktik Amazon

Amazon memiliki waktu hingga Juni 2023 untuk menerapkan perubahan tersebut, yang akan berlaku di seluruh Wilayah Ekonomi Eropa (EEA). Pasar Italia tidak terpengaruh, meskipun menjadi anggota EEA, karena tindakan antimonopoli terpisah yang sedang dilakukan oleh regulatornya. Pelanggaran apa pun dapat membuat Amazon terkena denda hingga 10 persen dari omset tahunannya atau lima persen dari omset hariannya per hari karena ketidakpatuhan.

Editor : Rahmat Jiwandono