Techverse.Asia

Tiap Tahun Baru Punya Resolusi, Tapi Selalu Gagal? Mungkin Disebabkan 4 Kesalahan Ini

resolusi tahun baru / freepik

Pergantian tahun, kerap diidentikan dengan 'resolusi'. Bahkan bagi beberapa orang, rasanya kurang lengkap menyambut awal tahun tanpa menyusun resolusi.

Lini masa media sosial kita, kadangkala diwarnai pembaruan laman akun yang isinya berlomba-lomba menyusun resolusi sebagus mungkin. Bagi orang-orang ini, resolusi berguna untuk menambah semangat juang. Selain itu, menjadi pecut semangat agar lebih maju, lebih baik ketimbang diri mereka di tahun sebelumnya. 

Hanya saja di sisi lain, nampak ironi terselip di antaranya. Sejumlah resolusi yang dibuat dari tahun ke tahun selalu sama. Bahkan tidak sedikit resolusi tahun sebelumnya, -yang tak tercapai-, telah dilupakan.

Maka saat ini, kita bisa mulai mempertanyakan. Ketika selalu punya daftar resolusi tiap pergantian tahun dan selalu gagal mewujudkannya, apakah tidak penasaran mencari penyebabnya?

Soal Resolusi, Ini Kata Studi 

Laman Institut Teknologi Sepuluh November memiliki sebuat artikel yang membahas soal ini. Sebuah studi yang dilakukan oleh Richard Wiseman dari Universitas Bristol menunjukkan bahwa, 88% dari orang-orang yang memiliki resolusi tahun baru gagal mewujudkannya. Padahal awalnya, 52% dari responden yakin mereka akan berhasil mewujudkannya.

Kemudian menelusur ke laman Science Alert, mereka merangkum hasil riset Psikolog Inggris Richard Wiseman tadi. Riset Wiseman ternyata dilakukan pada 2007, menggunakan metode survei kepada 3.000 orang. Survei tersebut mencari tahu tentang keberhasilan resolusi Tahun Baru.

Hasil yang dijumpai Wiseman, hanya ada 12% dari responden yang berhasil mencapai apa yang telah mereka rencanakan.

Lalu bagaimana dengan sisanya? Sembari mengutip pepatah khas Indonesia, susunan resolusi para responden itu hanyalah serupa 'hangat-hangat tahi ayam'. Semangatnya hanya menggebu-gebu di awal, lambat laun akan kehilangan motivasi dan menjalani hari dengan sekadarnya.

WebMD mengungkap, resolusi tahun baru adalah sebagian aspirasi dan sebagian tradisi.

Editor : Uli Febriarni