Techverse.Asia

Disney+ Telah Resmi Menaikkan Harga Layanan Streamingnya Dan Menambah Iklan

logo disney+ / disneyplus.com

Ingin tetap menonton tayangan favorit lewat platform Disney+, dengan harga yang sama dengan yang biasa kalian bayar tiap bulan, sejak Maret tahun lalu? Kalau jawabannya 'Iya', maka kalian harus ikhlas jika ketika layanan streaming itu memasang iklan.

Paket dalam Disney+ basic sekarang telah aktif dengan harga kurang lebih $8 dolar per bulan. Ada kenaikan $3 dolar, maka pelanggan kini harus membayar sekitar $11 dolar per bulan agar bisa tetap menggunakan layanan streaming tanpa iklan.

Paket ini sekarang disebut paket Premium dan biaya keanggotaan atau membership tahunan dengan harga sekitar $110 dolar.

Tidak seperti paket Netflix yang didukung iklan, Disney+ Basic menawarkan akses ke perpustakaan lengkap platform serta streaming berkualitas tinggi dalam format 4K, Dolby Vision, dan IMAX Enhanced.

Paket Dasar dengan Iklan Netflix, yang diluncurkan bulan lalu, berharga $7. Paket ini membatasi aliran ke resolusi 720p dan beberapa judul tidak tersedia. Namun, paket yang didukung iklan tidak ada perusahaan yang menyertakan penayangan offline.

Engadget menyebut, Disney+ Basic saat ini tidak memiliki fitur lain yang tersedia untuk pelanggan Premium, termasuk GroupWatch, SharePlay, dan Dolby Atmos.

Disney memang menawarkan beberapa bundel streaming. Dengan $10 per bulan, kamu bisa mendapatkan akses ke Disney+ Basic dan Hulu dengan Iklan. Kamu akan membayar $6 lebih sedikit per bulan, dibandingkan jika kalian berlangganan satu per satu.

Jika kamu ingin memasukkan ESPN+ ke dalam bundel, ada tiga opsi. Tetapi jika kalian tidak keberatan berurusan dengan iklan di ketiga layanan tersebut, kalian dapat berlangganan $13 per bulan. Dengan tambahan $2 per bulan, Disney+ akan membuang iklannya. Untuk akses ke versi bebas iklan dari ketiga layanan streaming, kalian akan membayar $20 per bulan.

Disney mengumumkan perubahan harga, sebelum memecat mantan CEO Bob Chapek dan membawa kembali Bob Iger, yang mengawasi peluncuran Disney+ serta pengambilalihan studio Fox dan saluran kabel, Pixar, Marvel, dan LucasFilm.

Jumlah total pelanggan Disney+, Hulu, dan ESPN+ naik menjadi 235 juta di bawah pengawasan Chapek. Namun demikian, perusahaan menghadapi beberapa kesulitan bisnis. Disney kehilangan $1,5 miliar di sisi streaming bisnis pada kuartal terakhir, lebih dari dua kali lipat kerugian operasional sebesar $630 juta dari kuartal yang sama pada tahun 2021.

Editor : Uli Febriarni