Techverse.Asia

Terjerat Skandal Seksual, Film The Palace Karya Roman Polanski Akankah Tayang di Cannes atau Venice?

Roman Polanski. (Sumber : REX/Shutterstock)

Techverse.asia - Sejak pemutaran perdana film terakhirnya "An Officer and a Spy" dalam kompetisi di Venice pada 2019, Roman Polanski belum kembali lagi ke dunia film. Namun, pada tahun ini ia sekarang kembali dengan film baru berjudul "The Palace" yang bisa membuat kejutan di sirkuit festival. The Palace adalah film dark-comedy yang mana skenarionya ikut ditulis oleh Jerzy Skolimowski dan Ewa Piaskowska.

Film ini mengisahkan tentang suatu kejadian di sebuah hotel mewah yang berlangsung pada Malam Tahun Baru 1999, di mana pesta makan malam di Gstaad, sebuah resor yang terletak di Pegunungan Alpen Swiss, berubah secara tak terduga. Film ini juga ditampilkan dalam materi untuk pembeli sebagai komedi provokatif yang menunjukkan kenaifan, hedonisme, korupsi, dan ketidaksetaraan sosial yang menjadi akar masalah dunia saat ini.

Narasinya menjalin banyak alur cerita, yang mencakup seluruh spektrum sosial. Dan The Palace akan dirilis secara teatrikal di Italia pada 6 April 2023, oleh 01 Distribution. Film ini juga akan dirilis secara teatrikal di Rusia pada awal 2023. Film ini awalnya akan dirilis secara teatrikal di Eropa pada November 2022.

Polanski, yang melarikan diri dari Amerika Serikat (AS) pada tahun 1978 setelah mengaku bersalah melakukan hubungan seks yang melanggar hukum dengan seorang gadis berusia 13 tahun, menjalani kehidupan di Prancis selama beberapa dekade sampai ia kembali menjadi sorotan global dengan pemutaran perdana Lido dari “An Officer and a Spy” dan meraih Grand Jury Prize.

Tak lama setelah festival film Venice, Polanski menghadapi tuduhan baru tentang pelanggaran seksual, yang dia bantah. Ketika dia kemudian memenangkan sutradara terbaik di Cesar Awards Prancis, ajang penghargaan yang setara dengan Oscar, protes industri mendorong perombakan total kepemimpinan organisasi penghargaan. Skandal itu memicu lahirnya gerakan #MeToo di Prancis, yang dipelopori oleh aktor Prancis Adele Haenel, bintang film Portrait of a Lady on Fire, yang keluar dari upacara Cesar setelah mendengar nama Polanski.

Baca Juga: Matt Shakman Akan Jadi Sutradara untuk Fantastic Four: Syuting Mulai Tahun Depan

Tetapi sementara tidak ada pemodal, produser atau penyiar Prancis yang berani menyentuh The Palace, Polanski mungkin tidak "dibatalkan" di festival. Film komedi hitamnya The Palace itu dibintangi oleh Mickey Rourke, John Cleese dan Fanny Ardant - sedang dipertimbangkan oleh komite seleksi festival film Cannes dan Venice. Selain itu ada juga John Cleese, Joaquin De Almeida dari Portugal, Alexander Petrov dari Rusia, dan Fortunato Cerlino.

Namun, film tersebut, yang didukung oleh RAI Cinema Italia. Ini, secara teori, akan membuat haluan Cannes tidak mungkin dan mengesampingkan Venice. Beberapa peserta pameran Italia telah mengonfirmasi bahwa mereka akan merilis film tersebut pada 6 April. Tetapi kepala RAI Cinema Paolo Del Brocco mengatakan kepada bahwa rilis di Italia untuk "The Palace" senilai $17 juta "tidak dibuat-buat." Dia juga tidak mengesampingkan pemutaran perdana Cannes untuk film tersebut, yang sekarang telah diposting.

Tanggal rilis Italia pada 6 April untuk The Palace tidak bertentangan dengan festival film Cannes. Film auteur Italia Nanni Moretti secara teratur diluncurkan dari Cannes setelah dirilis di Italia. Namun, untuk pergi ke Venice, tanggal rilis Italia film Polanski perlu diubah.

Produser Luca Barbareschi, yang juga memproduseri “Officer and a Spy,” telah memasang karya terbaru Polanski sebagai produksi bersama antara spanduk Eliseo Multimedia miliknya dan RAI Cinema, Lucky Bob dari Polandia, Rp Productions dari Prancis, dan AgentDouble dari Belgia. Barbareschi tidak tersedia untuk dimintai komentar apakah film tersebut diserahkan ke Cannes atau Venice, dan apakah tanggal rilis Italia saat ini menunjukkan film tersebut akan melewatkan pemutaran perdana festival besar.

Editor : Rahmat Jiwandono