Techverse.Asia

Sinopsis Tár: Dinamika Kehidupan Seorang Komposer dan Konduktor Musik Terkenal

Tár/Dok. Focus Feature

Techverse.asia - Tár adalah sebuah film drama psikologis tahun 2022 yang ditulis dan disutradarai oleh Todd Field dan dibintangi oleh Cate Blanchett. Film ini menceritakan mengenai naik turunnya seorang komposer dan konduktor musik terkenal. Pemeran pendukung termasuk Noémie Merlant, Nina Hoss, Sophie Kauer, Julian Glover, Allan Corduner, dan Mark Strong.

Tár ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Venesia ke-79 pada September 2022, di mana Blanchett memenangkan Piala Volpi untuk kategori Aktris Terbaik. Tár memiliki rilis teatrikal terbatas di Amerika Serikat pada 7 Oktober 2022, sebelum rilis luas pada 28 Oktober oleh Focus Feature. Film Tár mendapat pujian dari para kritikus, yang memuji penampilan Blanchett, Hoss, dan Merlant, arahan dan tulisan Field, serta sinematografi, pengeditan, dan desain suaranya. 

Baca Juga: Woody Allen Akan Pensiun dari Industri Hiburan, Wasp 22 Jadi Film Terakhirnya

Lydia Tár adalah salah satu komposer-konduktor terhebat yang masih hidup, dan kepala konduktor wanita pertama dari Berlin Philharmonic. Dalam sebuah wawancara dengan Adam Gopnik di The New Yorker Festival, dia mempromosikan beberapa proyek baru, termasuk rekaman live Simfoni ke-5 Mahler yang akan datang.

Dia mengandalkan Francesca, asisten pribadinya yang penuh perhatian, dan Sharon, istri dan pemimpin konsernya yang sakit-sakitan. Lydia makan siang dengan Eliot Kaplan, seorang konduktor yang juga mengelola program beasiswa yang dia dirikan untuk calon konduktor wanita; dan berbicara tentang mengganti asisten konduktornya, Sebastian, mungkin dengan Francesca, dan mengisi posisi cello terbuka di orkestra. 

Tár merupakan sosok yang sangat berbakat, sangat dihormati di dunia musik klasik, dan salah satu dari sedikit pemenang EGOT, Tár telah naik ke puncak tangga. Dia duduk di puncak industri yang mendominasi dan memegang kekuasaan dan kendali yang sangat besar, sedemikian rupa sehingga ketika sampai pada Tár, konsep moral, etika, dan empati saja diperiksa akan selalu disorot.

Semua menjadi sangat sadar dalam beberapa tahun terakhir bahwa orang-orang seperti Lydia Tár ada di mana-mana, di semua industri. Meskipun dia adalah karikatur fiksi, dia adalah cerminan seseorang dalam masyarakat yang jarang digambarkan secara akurat di layar. Hanya sejumlah film terpilih yang mampu menampilkan perempuan manusia tiga dimensi yang korup dan beracun, dan Tár mungkin yang terbaik. 

Baca Juga: Shawn Levy Sebut Deadpool 3 Penuh dengan Adegan Kekerasan, Anak-anak Dilarang Menonton!

Film dibuka dengan Lydia diwawancarai di New Yorker Festival, semua penghargaan yang menentukan kariernya tercantum di samping pengantarnya kepada penonton. Dia telah mencapai lebih dari kebanyakan dalam hidup mereka tetapi masih lapar untuk lebih dan terobsesi dengan gagasan warisan. Sekarang dia sedang mempersiapkan rekaman langsung Mahler's Fifth Symphony.

Dia segera mendapatkan rasa hormat orang banyak, di dalam dan di luar layar, dengan secara fasih membahas keahliannya secara mendalam. Saat menjelaskan pentingnya pengaturan waktu dan bagaimana kondektur bertindak sebagai jam, Tár berkata, "baru setelah saya sekali lagi memutuskan untuk mengangkat tangan saat yang diizinkan untuk terus mempimpin orkestra musik yang meriah,"  katanya.

Editor : Rahmat Jiwandono