Techverse.Asia

Kangen dengan Jackie Chan? Dia Menyebut Sedang Mengerjakan Film Rush Hour 4

Jackie Chan/VCG via Getty Images

Techverse.asia - Jackie Chan mengungkapkan dia sedang dalam pembicaraan untuk film Rush Hour 4. Bintang seni bela diri legendaris membuat pengumuman itu di Festival Film Internasional Laut Merah di Jeddah, Arab Saudi, di mana ia berbicara tentang proyek mendatang dan karir film 60 tahunnya di depan kerumunan penggemar yang memujanya. 

Chan berbicara tentang awal mulanya yang sederhana, menghasilkan 80 sen sehari sebagai pekerja pengganti. Dalam kapasitas inilah dia pertama kali bertemu Bruce Lee, ketika sang superstar memukulnya selama pertarungan bertahap. Chan mengatakan Lee terkejut, dan Chan mempermainkan cederanya untuk mendapatkan simpati.

“Sebagai pemeran pengganti, Anda bisa dipukul setiap hari Itu tidak masalah. Aku berpura-pura terluka lalu dia datang untuk membantuku. Sepanjang hari dan sepanjang malam, setiap kali saya berbalik, saya melihat Lee melihat apakah saya baik-baik saja. Aku ingin dia memukulku lagi,” kata Jackie Chan.  

Baca Juga: Atari Akan Merilis Game Lamanya Yang Populer, Akka Arrh

Ketika Bruce Lee meninggal, Chan ingat bagaimana dia dipersiapkan untuk menjadi penggantinya. “Saya berkata: Saya bukan Bruce Lee. Jadi, jika Bruce menendang tinggi; Saya menendang rendah. Bruce berkelahi seperti ini. Saya melakukannya sebaliknya. Itu Jackie Chan. Saya hanya melakukannya sendiri.” Pergi ke Hollywood, mereka menyuruhnya untuk memperlambat gaya bertarungnya.

“Seperti Clint Eastwood - BOOM - Jadikan hariku menyenangkan! Sangat mudah.” Sebagian besar percakapan membuat Chan berdiri dan mendemonstrasikan gerakannya, gaya bertarungnya, dan hanya memantul dengan semangat yang tak tertahankan saat dia memerankan cerita. Terlepas dari kenyataan bahwa perampokan pertamanya ke Hollywood tidak berhasil, sorakan dari penonton menegaskan bahwa Chan adalah bintang dunia.

Apa yang menjadi "gaya Jackie Chan" ditandai dengan kombinasi aksi dan komedi. Dia berkata, “Kamu tidak dapat membuat tindakan lagi karena, apa? Meninju? Sepakan? Hal-hal semacam itu… membosankan. Jadi inilah mengapa saya perlahan-lahan menggunakan komedi dengan aksi dan semua alat peraga di sekitar saya, dan setelah saya tidak dapat menggunakan lagi, barulah saya melakukan aksi berbahaya. Lompat tinggi. Percaya atau tidak, tahun ini adalah tahun ke-60 saya di industri film.”

Baca Juga: Dibuat dengan Budget Kecil, Skinamarink Jadi Film Horor yang Banyak Dibicarakan

Chan berbicara dengan antusiasme dan keramahan yang luar biasa. Dia adalah raja dari orang yang rendah hati: merinci bagaimana dia mendominasi bioskop di Hong Kong, lalu Jepang dan akhirnya Hollywood dengan film Rush Hours yang memasangkannya dengan Chris Tucker, akhirnya memungkinkan dia untuk menggunakan gaya hingar bingarnya sendiri. Dia awalnya mengira film itu akan gagal, tetapi, “Saya mendapat telepon. Brett Ratner dan Chris Tucker menelepon saya dari New York. Mereka gila. Kami mendapat $70 juta di akhir pekan pertama. Bagi saya, saya tidak tahu cara menghitung.” Tapi dia menambahkan sorak-sorai: "Kita sedang membicarakan 'Rush Hours 4' sekarang," paparnya. 

Ketika sampai pada rahasia popularitas dan kesuksesannya, Chan menegaskan itu adalah cara dia mengontrol filmnya di setiap level. “Ada begitu banyak bintang laga yang bagus. Tindakan saya lebih baik daripada beberapa orang lain, bukan karena saya sangat baik, tetapi karena saya menulis naskah yang cocok untuk diri saya sendiri. Saya dapat menggunakan sudut kamera untuk membuat tindakan saya lebih baik. Pada malam hari, saya pulang dan mengedit diri saya sendiri dan menggunakan hal-hal semacam itu untuk membuat tindakan saya lebih baik,” ujarnya. 

Editor : Rahmat Jiwandono