Techverse.Asia

Enggak Takut dengan Kegelapan? Coba Nonton Film Horor Skinamarink

Poster film Skinamarink/BayView Entertainment

Techverse.asia - Skinamarink adalah sebuah film horor microbudget yang telah menerima buzz online setelah memulai debutnya di Festival Film Internasional Fantasia tahun ini, telah diakuisisi oleh streamer horor Shudder dan akan menerima pertunjukan teater melalui IFC Midnight, mulai 13 Januari. Ini akan debut di Shudder nanti di tahun 2023. Kesepakatan itu dinegosiasikan oleh Emily Gotto, VP akuisisi global dan produksi bersama Shudder, dan Peter Castro dari BayView Entertainment atas nama pembuat film. 

"Saya senang bahwa setelah berbulan-bulan merahasiakannya, saya akhirnya dapat memberi tahu semua orang bahwa film aneh saya akan diputar di bioskop dan di Shudder," kata Kyle Edward Ball, yang menulis, memproduksi, dan menyutradarai "Skinamarink," dalam sebuah penyataan resminya dikutip Techverse.asia, Rabu (7/12/2022). 

Menurut sinopsis resminya, Skinamarink bercerita tentang dua orang anak yang terbangun dari tidurnya di tengah malam untuk menemukan ayah mereka yang mendadak hilang. Berlatar tahun 1995, kedua anak itu bernama Kevin dan Kaylee yang masing-masing berusia 4 dan 6 tahun bahwa mereka tidak dapat menemukan ayah mereka. Dan semua jendela serta pintu di rumah mereka telah lenyap. Untuk mengatasi situasi yang aneh, keduanya membawa bantal dan selimut ke ruang tamu dan duduk dalam situasi pesta tidur yang tenang. 

Baca Juga: Review Serial Netflix Berjudul 1899: Bakal Bikin Kamu Mindblowing!

Mereka memainkan kaset video kartun yang sudah usang untuk mengisi kesunyian rumah dan mengalihkan perhatian dari situasi yang menakutkan dan tidak dapat dijelaskan. Sementara itu, dengan harapan bahwa pada akhirnya beberapa orang dewasa akan datang untuk menyelamatkan mereka. Namun, setelah beberapa saat menjadi jelas bahwa ada sesuatu yang mengawasi mereka.

Skinamarink telah menjadi daya tarik tersendiri dalam beberapa bulan terakhir karena penggemar horor di platform sosial seperti TikTok, Reddit, dan Letterboxd membahas film yang tidak konvensional, yang memadukan atmosfer horor dengan kualitas produksi yang mengingatkan pada campuran rekaman menyeramkan yang ditemukan secara online dan eksperimen lo-fi seperti dalam film David Lynch. Film tersebut dibintangi oleh Lucas Paul, Dali Rose Tetreault, Ross Paul dan Jaime Hill. Eksekutifnya diproduksi oleh Edmon Rotea, Ava Karvonen, Bonnie Lewis, Alan Lewis, Josh Doke dan Jonathan Barkan.

Skinamarink tidak memberikan peringatan seperti itu kepada audiensnya, dan mungkin seharusnya begitu. Sinematografer Jamie McRae memikat dan menjebak pemirsa dalam apa yang terasa seperti mimpi buruk masa kecil yang intim. Difilmkan di rumah masa kecil Kyle Edward Ball yang sebenarnya di Alberta, Kanada. 

Baca Juga: Trailer The Witcher: Blood Origin Menampakkan Kembalinya Jaskier

Komposisi yang menggelegar dan sudut kamera mengingatkan penonton tentang betapa terdistorsinya dunia saat mereka masih muda dan memunculkan akar dari semua mimpi buruk masa kanak-kanak yaitu kegelapan. Apakah kamu takut kegelapan? Dideskripsikan paling baik oleh pecinta horor sebagai "100 menit ketakutan", Skinamarink menentang kiasan film horor tradisional. Itu tidak bergantung pada darah kental, ketakutan melompat, atau dialog jahat. 

Sebelum ada smart TV, aplikasi streaming, dan video-on-demand, sistem siaran televisi memiliki zona mati pada larut malam ketika tidak ada program atau iklan sama sekali. Jika kamu berusia di atas usia tertentu, kamu mungkin ingat tertidur di sofa hanya untuk bangun statis di layar televisi yang menerangi ruangan yang gelap. Pada saat-saat singkat itu, mungkin kamu lupa di mana kamu berada, kapan kamu berada, dan bagaimana kmau bisa berada di sana. Jika kamu terbiasa dengan skenario meresahkan semacam ini, Skinamarink adalah film untuk kamu.

Editor : Rahmat Jiwandono