Techverse.Asia

Review Serial Netflix Berjudul 1899: Bakal Bikin Kamu Mindblowing!

Maura Franklin (tengah) merupakan karakter utama dalam serial Netflix berjudul 1899/Dok. Netflix

Techverse.asia - Serial thriller sci-fi Jerman Dark, yang dibuat bersama oleh Baran bo Odar dan Jantje Friese, sering disebut sebagai hidden gem dalam katalog Netflix yang terus berkembang. Mencakup tiga musim yang ditayangkan dari 2017 hingga 2020, acara ini tidak hanya mendapatkan banyak pengikut tetapi juga pujian kritis yang meluas. Jadi, tidak heran mengapa Netflix membuat pasangan showrunner ini kembali pada tahun 1899, satu lagi televisi sci-fi yang ambisius.

Pada pergantian abad baru pada tahun 1899, sekelompok penumpang berlayar dari London dengan kapal laut besar yang disebut Kerberos. Setiap penumpang bepergian melintasi Atlantik dengan harapan melarikan diri dari masa lalu mereka untuk kehidupan baru yang akan mereka temukan di tanah perjanjian Amerika Serikat. Yang membedakan mereka semua adalah latar belakang masing-masing. Hampir semua pemeran utama berasal dari negara yang berbeda, dan dengan demikian, masing-masing aktor berbicara dalam bahasa asli mereka. Hambatan bahasa ini membuat komunikasi antara penumpang di atas Kerberos menjadi sangat sulit dan perasaan terisolasi mereka menjadi hal biasa.

Pelayaran laut terbuka tampaknya membosankan bagi banyak penumpang dan awak kapal di seluruh kapal. Itu sampai mereka menerima sinyal marabahaya di tengah lautan dari Prometheus, kapal saudara yang diduga telah menghilang beberapa bulan lalu. Setelah penemuannya, kejadian aneh mulai terjadi di sekitar Kerberos saat misteri kapal dan pikiran penumpang perlahan mulai terurai. 

Baca Juga: Sinopsis Serial Film Jerman Berjudul 1899 yang Akan Tayang di Netflix pada 17 November 2022

Ansambel Netflix 1899 adalah apa yang menjual keturunan kolektif ini ke dalam kegilaan di laut. Andreas Pietschmann sebagai Eyk Larson dan Emily Beecham sebagai Maura Franklin jelas menonjol musim ini. Sebagian besar ceritanya bergantung pada penggambaran Beecham tentang Maura, dan alasannya berada di Kerberos. Dia lebih dari siapa pun di geladak bertekad untuk mencari tahu apa yang terjadi. Kehadiran Pietschmann sebagai Kapten Eyk yang murung dan intens juga mengesankan, memberikan salah satu penampilan terbaik dalam pertunjukan saat dia dihantui oleh pengalaman masa lalunya. Bersama-sama, Maura dan Eyk ini melakukan pekerjaan besar dalam membawa narasi yang rumit ini dan memberi feedback dengan anggota pemeran lainnya.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, 1899 adalah serial yang ambisius, bahkan menurut standar Netflix. Ansambelnya yang besar dan eklektik semuanya berbicara dalam bahasa yang berbeda dan jarang dapat memahami satu sama lain. Kadang-kadang, ini bisa membuat frustasi sebagai penonton karena karakter akan berbicara satu sama lain dengan mengetahui sepenuhnya bahwa yang lain tidak dapat memahaminya. Namun, membuat penumpang kapal terutama mengandalkan bahasa tubuh untuk berkomunikasi satu sama lain menghasilkan beberapa momen yang menegangkan dan mengharukan. Ling Yi dari Isabella Wei dan Olek dari Maciej Musiał hanyalah dua contoh dari para pemeran yang memiliki chemistry yang menyentuh meskipun kurangnya pemahaman, bahkan mungkin karena itu. Seperti banyak elemen tahun 1899, aspek multibahasanya merupakan keputusan kreatif yang berani.

Dengan keberanian dan kejelasan tujuan itulah showrunners Odar dan Friese membawa kita semakin jauh ke dunia imajinasi yang telah mereka ciptakan. Setelah penemuan kapal yang hilang, hampir setiap episode mengalihkan fokus ke penumpang yang berbeda, memberikan wawasan tentang masa lalu mereka dan memberikan petunjuk tentang tujuan sebenarnya dari pelayaran Kerberos. Kilas balik, halusinasi, dan teka-teki yang menentang kenyataan menampilkan diri mereka kepada karakter di setiap kesempatan dan membuat pengalaman menonton yang sangat menarik saat Anda mencoba memecahkan misteri bersama dengan karakter. Tidak pernah ada momen di Netflix tahun 1899 di mana kamu benar-benar memahami apa yang terjadi atau dapat memprediksi ke mana arah plot selanjutnya. 

Baca Juga: Jelang Perilisan Film Avatar The Way of Water, The Weeknd Jadi Pengisi Soundtrack?

Fans serial Dark tentu saja akan menghargai aspek tulisan Odar dan Friese ini pada 1899, tetapi mungkin menakutkan bagi mereka yang baru datang ke seri ini. Ada banyak informasi untuk dilacak dan pemeran besar, yang semuanya memiliki peran penting untuk dimainkan dalam narasi. Syukurlah, acara ini di bagian yang sama bermanfaat untuk ditonton, karena memusingkan. Terutama ketika kamu telah memperhatikan dengan cermat dan menangkap petunjuk yang perlahan-lahan diberikan oleh penulis di sepanjang jalan.

Hanya berdasarkan enam episode pertama, 1899 berhasil membuat penontonya mindblowing. Jika kamu membuatnya sejauh ini dalam seri, kamu pasti akan dipaksa untuk menyelesaikannya demi mengungkap misteri acara yang menarik. Dalam hal itu, 1899 sudah sukses untuk Netflix; thriller sci-fi ini menuntut untuk diselesaikan. Dengan hanya dua episode tersisa di musim pertama, sulit untuk mengatakan dengan pasti apakah penulis akan tetap mendarat di sini atau tidak.

Editor : Rahmat Jiwandono