Techverse.Asia

Afeela: Mobil Listrik Hasil Kolaborasi Antara Sony dan Honda

Mobil listrik bernama Afeela hasil kolaborasi Sony dan Honda/Dok. Afeela

Techverse.asia - Sony dan Honda meluncurkan prototipe mobil listrik atau electric vehicle (EV) baru yang disebut Afeela selama presentasi Sony di event Consumer Electric Show (CES) di Las Vegas, Amerika Serikat pada Rabu (4/1/2023) waktu lokal. Merek tersebut akan muncul di mobil listrik produksi pertama perusahaan patungan tersebut, yang akan mulai dijual di Amerika Utara pada tahun 2026.

Masih banyak yang belum diketahui tentang merek baru tersebut, tetapi CEO Sony Honda Mobility Yasuhide Mizuno mengatakan mobil tersebut akan memanfaatkan pengalaman Sony dengan kecerdasan buatan atau artificial inteliigence (AI), hiburan, realitas virtual, dan augmented reality untuk menghadirkan EV yang unik.

“Afeela mewakili konsep kami tentang hubungan interaktif di mana orang merasakan sensasi mobilitas interaktif dan di mana mobilitas dapat mendeteksi dan memahami orang dan masyarakat dengan memanfaatkan teknologi penginderaan dan AI,” kata Mizuno dikutip Techverse.asia, Kamis (5/1/2023). 

Baca Juga: Usai Libur Panjang, Jangan Lupa Cek Kondisi Mobil!

Lebih dari 40 sensor, termasuk kamera, radar, ultrasonik, dan lidar, akan disematkan di seluruh bagian luar kendaraan, meningkatkan kemampuannya untuk mendeteksi objek dan mengemudi secara mandiri. Menurut Mizuno, Afeela akan berusaha mewujudkan tiga tema utama, termasuk otonomi, augmentasi, dan afinitas.

Prototipe yang diluncurkan di atas panggung tampak sedikit mirip dengan konsep yang pertama kali diungkapkan oleh Sony di CES tiga tahun lalu. Sebaliknya, ini adalah sedan dengan palang lampu di bagian depan, gril tertutup, dan atap hitam mengkilap. Dop hitam dan aksen ringan di atas lubang roda adalah beberapa fitur eksterior yang lebih menarik. Beberapa pengamat berkomentar bahwa prototipe Afeela tampak seperti perpaduan antara Porsche 911 dan Lucid Air.

Mobil listrik ini baru akan dihargai untuk bersaing dengan pembuat mobil premium lainnya, seperti Mercedes-Benz, BMW, Volvo, dan Audi. Sony mengharapkan perangkat lunaknya menawarkan layanan berlangganan, sehingga pemilik kendaraan kemungkinan harus membayar biaya bulanan untuk mengakses fitur tertentu.

Itu terjadi tiga tahun lalu ketika Sony mengejutkan hadirin di CES dengan meluncurkan sedan konsep ramping yang disebut Vision-S. Dengan layar infotainment pilar-ke-pilar dan penekanan pada musik dan hiburan, Vision-S seharusnya menunjukkan seperti apa jadinya jika Sony benar-benar membuat mobil. Yang meyakinkan semua orang bahwa itu tidak berniat melakukannya. 

Baca Juga: Tesla Untung Tahun 2022, Tapi Ouch! Angkanya Meleset Dari Estimasi

Nah, ternyata itu tidak sepenuhnya benar. Pada awal tahun 2022, tersiar kabar bahwa Sony membuat usaha patungan dengan Honda dengan tujuan untuk memproduksi dan menjual kendaraan listrik secara massal. Mobil Sony-Honda akan mulai diproduksi di salah satu dari 12 fasilitas Honda di AS, meskipun tidak ada detail yang dibagikan tentang volume yang direncanakan. Kendaraan listrik akan dijual pertama kali di AS pada tahun 2026, kemudian Jepang dan Eropa di kemudian hari. Preorder dikatakan dibuka mulai tahun 2025.

Editor : Rahmat Jiwandono