Techverse.Asia

Tesla Diduga Pecat Dua Pegawainya Secara Ilegal karena Mengkritisi Kebijakan Elon Musk

Logo Tesla/Tesla

Techverse.asia - Tesla dituduh memecat dua karyawan yang berbasis di California, Amerika Serikat karena menjadi bagian dari grup yang sedang mendiskusikan dan menyusun surat yang mengkritik kebijakan kembali ke kantor atau work from office yang ketat yang dicanangkan CEO Elon Musk. Menurut keluhan yang diajukan oleh pengacara mereka dan sebuah laporan yang ditulis oleh Bloomberg.

Satu draf surat meminta eksekutif Tesla untuk mempertimbangkan kembali membuat semua pekerja kembali ke kantor, sebuah kebijakan yang diberlakukan pada akhir Mei 2022. Yang lain mengatakan tweet Musk melanggar kebijakan anti-pelecehan Tesla. Kedua karyawan yang mengajukan pengaduan dipecat pada Juni. Satu baru saja mendapat kenaikan gaji bulan sebelumnya, dan yang lainnya diberi tahu bahwa diskusi mereka adalah "serangan" terhadap perusahaan, menurut pengajuan ke Dewan Hubungan Perburuhan Nasional (NLRB).

Draf surat tidak pernah dikirim secara internal, lapor Bloomberg, tetapi kedua karyawan tersebut mengatakan bahwa mereka dipecat hanya karena membahas masalah tersebut. Kasus tersebut merupakan contoh lain dari perusahaan milik Musk yang menghadapi tuduhan pembalasan terhadap pekerja yang mengambil tindakan kolektif terkait kondisi kerja, yang melanggar undang-undang perburuhan federal. 

Baca Juga: Hadapi Masalah Kepegawaian, Jumlah Produksi Mobil Tesla di Jerman Tidak Sesuai Target

Karyawan memiliki hak untuk terlibat dalam “aktivitas bersama yang dilindungi”, termasuk berbicara satu sama lain untuk mendapatkan dukungan dalam masalah yang menjadi perhatian karyawan bersama. Awal tahun ini, delapan mantan karyawan SpaceX mengklaim bahwa mereka dipecat secara ilegal setelah menulis surat yang menyerukan "kebijakan toleransi nol" yang lebih kuat menyusul tuduhan pelecehan seksual terhadap Musk.

Karyawan tersebut juga mengajukan keluhan ke NLRB, mempertahankan firma hukum San Francisco yang sama dengan mantan karyawan Tesla. Sekitar waktu pengaduan itu, ratusan karyawan SpaceX menandatangani surat terbuka yang mengecam perilaku Musk di Twitter, menyebutnya memalukan dan mengganggu perusahaan.

Tesla telah menjadi subjek tuntutan hukum dan keluhan untuk sejumlah masalah terkait karyawan selama bertahun-tahun, termasuk, tetapi tidak terbatas pada, pelecehan seksual, diskriminasi dan pelecehan ras, dan kegagalan untuk memberikan pemberitahuan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) 60 hari sebelumnya. Tesla tidak menanggapi isu ini karena telah membubarkan departemen hubungan masyarakatnya pada 2019. 

Baca Juga: Tesla Berencana Potong Biaya Produksi Pembuatan Tesla Model 3

Pemecatan ini sejatinya bukan yang pertama lantaran sebelumnya Tesla telah memecat mantan karyawan Autopilot bernama John Bernal setelah dia membagikan ulasan video candid di saluran YouTube-nya, AI Addict, yang menunjukkan bagaimana sistem Full Self Driving Beta perusahaan bekerja di berbagai lokasi di sekitar Silicon Valley.

Menyusul pemecatan Bernal, Tesla juga memutus aksesnya ke sistem FSD Beta di kendaraan miliknya sendiri, Tesla Model 3 2021, meskipun tidak memiliki "serangan" keselamatan dalam perangkat lunaknya. Dia masih memiliki FSD, perangkat lunak bantuan pengemudi premium Tesla. Teknologi Tesla tidak membuat mobilnya otonom saat ini.

Editor : Rahmat Jiwandono